Wednesday, 18 May 2016

"Kepedihan yang Tak bisa Lagi ditangiskan"

  
   Ia seperti potongan cerita yang tak akan pernah habis dimakan jaman.

   Rangkaian yang tak mudah terurai.

    ini terlalu kompleks memang.

    Saat rasa tak lagi bisa dibendung.


    Aku ingin bertemu dengamu sekali lagi.

    Hanya ingin menagih, kembalikan separuh jiwaku.

    Kau memang berhak berada didekatnya.

    Tapi tak berhak untuk kau bawa pergi selamanya.


    Kematian ialah ia yang selalu aku takutkan

    Tapi selalu aku rayakan.

    Merayakan karena aku menunggu

    Bahwa setiap nafas akan berada pada ujungnya

    Dan takdir akan memanggilnya

    Tapi menggigill ketakutan saat ia merenggut semua pergi.

    Padahal tak memiliki apapun, dan tak dimiliki siapapun


    Selalu begitu, yang tersiksa bukan ia yang meninggalkan

    Tapi ia yang ditinggalkan.

    Kepergianmu seperti sel bagiku.

    Ia memenjarakanku dalam kerinduan panjang tentangmu.

    kau yg telah membawa separuh jiwaku dan mematahkan sayapku.

    Tak ada yg lebih menyakitkan selain kepedihan yang tak bisa lagi ditangiskan...

    - Renti Susanti

-----------------------------------------------------------------------------------------

 Puisi ini didedikasikan untuk Ayahanda  tercinta..

========================================================




Reaksi:

4 comments:

  1. Ren blognya di daftarin Google adsense ga?
    Bantu share dunk blog aa www.caramasakenak.com
    www.tempatnyawisata.com

    ReplyDelete
  2. Ren blognya di daftarin Google adsense ga?
    Bantu share dunk blog aa www.caramasakenak.com
    www.tempatnyawisata.com

    ReplyDelete
  3. Ren blognya di daftarin Google adsense ga?
    Bantu share dunk blog aa www.caramasakenak.com
    www.tempatnyawisata.com

    ReplyDelete
  4. Ren blognya di daftarin Google adsense ga?
    Bantu share dunk blog aa www.caramasakenak.com
    www.tempatnyawisata.com

    ReplyDelete